Tags

Setelah Nadya dan Alfi pamit pulang, Mama langsung memberondong petanyaan-pertanyaan. Tepat, seperti dugaan Dera.

“Jadi kamu deket sama Alfi?”

“Ya, deket sebagai temen Ma,”

“Bener? Kok kayanya…”

“Duh, Mama. Plis deh, kami cuma teman. Aku, Nadya, Alfi. Teman Ma, oke?”

“Duh, masa sih sayang? Mama perhatiin dia keliatannya ada sesuatu lho sama kamu, dia keliatannya perhatian sama kamu. Mama sih setuju kok, mana Alfi ganteng pula,” Mama mulai menggoda Dera.

“Duh, Ma. Udah deh jangan ngeledekin Dera gitu ah, ntar Dera ngambek nih,” canda Dera.

“Iya, iya jangan ngambek dong. Yaudah kamu mandi sana, udah sore tuh. Biar badan kamu seger juga,”

“Oke, siap Ma. Yaudah Dera mandi dulu ya Ma,” Dera langsung beranjak ke kamar mandi.

“Iya, abis itu kamu turun ke bawah ya. Cari angin seger biar cepet baikan,”

“Iya Ma, iyaa” kata Dera dari dalam kamar mandi.

Setelah Dera mandi, dia turun ke lantai bawah. Dia langsung mencari Mamanya dan ingin mengajak Mamanya berjalan-jalan menemaninya.

Advertisements