Tags

Nadya dan Alfi datang. Awalnya Dera pikir, ia akan merasa kikuk atau canggung, tapi Dera lupa, selama masih ada Nadya didekatnya, suasana akan ramai.

Mama terlihat senang sekali mereka berdua datang. Bahkan, Mama langsung akrab dengan Alfi. Ah, Mama pasti langsung memberondong pertanyaan deh setelah mereka pulang, pasti. Dera selalu mengerti sifat Mamanya.

“Eh, Ra, jadi ulangan tadi tuh susah tau. Susah banget, duh gue sampe pusing banget deh, haha.” Nadya memulai pembicaraan. Duh, dia malah langsung membicarakan tentang ulangan.

“Ha? Serius? Duh mana ntar gue susulan sendiri lagi Nad” Dera sudah mulai was-was, kebiasaannya jika sedang panik.

“Aduh Nadya lo gak usah jahat gitu dong sama Dera. Bukannya dateng-dateng nanya keadaannya kek, malah ngomongin ulangan. Lo tenang aja Ra, ulangannya batal. Oya gimana? Masih pusing kepala lo?,” tanya Alfi.

“Apa? Ulangan batal? Serius? Dasar lo Nad, jahat ya lo! Bakalan gue bales lo. Oh, ngg.. Iya udah mendingan kok Fi, makasih ya,” Dera agak gugup, kenapa juga dia tadi marah-marah sama Nadya di depan Alfi gitu. Nanti malah Alfi nyangkanya gimana lagi, duh. Dera membatin.

“Syukurlah kalo gitu,” kata Alfi sambil tersenyum. Senyum yang memikat, tentu saja.

“Hahaha ya maap deh Dera, gue cuma mau ngisengin lu doang, haha. Sori yee, oya gue mau minta maap juga, kayanya lo gak enak badan dari kemaren, tapi gue ga sadar, kalo tau gitu kan kemaren gak usah ke mall kita, maaf ya Raa,” Nadya langsung mendekati Dera dan langsung memeluknya.

“Duh, iya gak apa-apa kok Nad. Lah lo tau sendiri kan, kalo udah belanja, lo bahagianya kaya mana, gue gak tega,” Dera berusaha memaklumi sahabatnya itu.

“Ah, makasih ya Ra”

“Sama-sama,”

Setelah itu mereka pun asyik berbincang-bincang. Dera merasa sungguh bahagia, memiliki sahabat seperti Nadya. Dan sekarang hadir Alfi, orang yang membuat Dera lebih bersemangat lagi untuk hidup. Membangun kembali semagat Dera untuk meraih semua mimpinya. Hari ini Dera merasa sangat bahagia.

Advertisements