Tags

Dera bangun tidur dengan kepala yang masih pusing, tapi tidak sepusing semalam. Dera tahu, dia hanya perlu beristirahat, mungkin sampai besok. Setelah itu dia akan segar kembali.

“Dera, udah bangun kamu sayang? Tadi Mama udah telpon wali kelas kamu, Mama minta izin sampe besok,” kata Mama sambil membawakan makanan, sepertinya bubur, benak Dera.

“Ma, itu apa? Bubur ya?,” Dera memastikan penglihatannya.

“Iya, tau aja deh kamu. Yuk, makan dulu, nih. Apa mau Mama suapin?”

“Ah Mama, gak usah. Kok Mama belum berangkat kerja, ini kan udah siang Ma,” Dera melirik jam, pukul 08:15.

“Mama hari ini izin gak kerja dulu sayang, Mama mau jagain kamu. Mama minta maaf ya, Mama ngerasa bersalah, gara-gara Mama kamu jadi sakit. Mama kurang perhatian sama kamu sayang,” Mama memeluk Dera.

Air mata Dera menetes. Tidak. Mama tidak salah. Mama tidak perlu merasa bersalah, batin Dera.

“Ma… Mama gak boleh ngomong gitu, Dera cuma kecapean aja kok Ma. Mama gak salah, Udah Mama gak perlu ngerasa kaya gitu ya. Walaupun Mama sibuk, tapi Dera selalu ngerasa kok kalo Mama sama Papa sangat sayang sama Dera. Dera sayang Mama,” air mata Dera semakin deras mengalir.

“Makasih ya sayang, kamu anak yang sangat pengertian. Mama janji, Mama bakal ngurangin kerjaan Mama. Mama janji sayang,”

“Mama serius? Makasih ya Ma, Dera seneng banget dengernya,”

“Sama-sama sayang. Yaudah kamu makan gih buburnya, Mama suapin ya, jangan nolak”

Dera tak bisa menolak. Dalam hatinya, dia merasa sungguh bahagia. Merasakan kehangatan Mamanya lagi, suatu hal yang sangat membuat Dera sangat merasa bahagia. Dia yakin, bahkan sekarang kepalanya sudah tidak pusing lagi. Sungguh, ini adalah obat yang paling ampuh.

Advertisements