Tags

Sampai di rumah, Dera benar-benar tidak enak badan. Badannya terasa sangat lemas, kepalanya terasa sangat pusing. Sepertinya besok dia tidak bisa masuk sekolah. Ah, padahal besok ada jadwal ulangan harian, terpaksa Dera akan meminta ulangan susulan.

Dera melihat jam, pukul 17:03. Mama dan Papanya baru akan pulang sekitar tiga jam lagi. Tapi syukurlah, setidaknya mereka tidak bertugas ke luar kota. Akhirnya Dera memutuskan untuk tidur, semoga jika bangun nanti pusingnya bisa reda, doanya dalam hati.

***

“Dera, Dera, bangun sayang. Ini Mama udah pulang,” Mama Dera membangunkan.

Perlahan-lahan Dera membuka matanya. Tampak Mamanya sedang membangunkan dirinya. Ada rasa khawatir dari raut wajah Mamanya.

“Iya Ma, Mama udah pulang,?

“Dera kok badan kamu panas banget? Kamu sakit sayang? Kok ga bilang Mama? Kalo tau gini kan Mama pulang cepet tadi?” kata Mama dengan suara yang panik.

“Gak apa-apa kok Ma, cuma pusing sedikit kok, cuma perlu istirahat aja kok, gak usah khawatir Ma” Dera tidak mau melihat Mamanya khawatir.

“Bener kamu pusing biasa? Mama panggilin dokter ya? Biar kamu diperiksa sayang,”

“Gak Ma, gak usah. Dera beneran cuma pusing kok. Tapi kayanya besok Dera gak usah sekolah ya Ma,” kata Dera dengan suara yang lemah.

“Iya sayang, besok Mama buatin surat izin. Yaudah tunggu sebentar ya, Mama ambil obat dulu,”

“Iya Ma”

Dera lega. Mamanya sudah pulang. Ada rasa lega yang menghangatkan Dera begitu melihat Mamanya khawatir tadi. Dera yakin, sesibuk apapun orangtuanya, mereka sangat menyayangi Dera.

***

Mama kembali membawa obat dan segelas air putih. Dera pun langsung meminumnya.

“Yaudah kamu istirahat ya, biar besok udah baikan. Mama tinggal dulu ya,”

“Iya Ma”

Setelah Mama Dera keluar, Dera memutuskan untuk cepat tertidur. Dia berharap esok hari, keadaannya akan jauh lebih baik.

Advertisements