Tags

Dera bangun dengan perasaan yang berbeda dari hari-hari sebelumnya. Dia merasa lebih bersemangat. Tidak biasanya dia bangun sepagi ini. Dera pun segera mandi dan bersiap-siap ke sekolah.

***

Dera menghirup udara pagi dengan dalam. Ah, rasanya senang sekali bisa berangkat sekolah lebih pagi. Dera tidak perlu terburu-buru seperti biasanya. Dalam hati, Dera bersyukur, dia berjanji sebisa mungkin akan bangun lebih pagi seperti hari ini.

***

“Dera! Tumben amat lo dateng pagi? Kesambet apaan lo?” Nadya mengagetkan Dera.
“Nadya! Biasa aja dong, kaget gue! Yee, mulai sekarang gue bakalan dateng pagi” kata Dera meyakinkan.
“Wah, berubah nih ye! Biasanya juga lo dateng waktu bel mau bunyi,” seledek Nada.
“Yee, bukannya seneng sahabatnya berubah ke arah yg lebih baik, gimana sih lo Nad?” Dera mulai cemberut.
“Iya deh, iya Dera sayang. Gue seneng, seneng banget ngeliat berubah ke arah yang lebih baik. Lo juga lebih keliatan bersemangat. Kayanya udah sekian lama gue ga ngeliatan lo keliatan kaya gini. Semenjak Davin meninggal,” Nadya seketika membekap mulutnya, dia tidak sadar kembali mengingatkan tentang Davin.

Dera terlihat murung seketika. Davin. Ya, Dera sadar, dulu dia juga merasa sangat bersemangat seperti sekarang, bahkan lebih. Ketika bersama Davin dulu, Dera sangat merasa bahagia, dia merasa sempurna ketika Davin ada disampingnya. Tapi, hari ini kembali merasa bersemangat lagi setelah sekian lama. Dan dia begini karena Alfi. Oh, astaga bahkan Dera hanya dua jam jalan bersama Alfi semalam. Kenapa dia bisa merasa seperti ini?

“Ra, aduh sori gue keceplosan Ra. Bener deh gue gak maksud buat lo sedih terus, aduh mulut gue ini kenapa sih? Gak bisa di rem banget. Asal terus deh. Mulut gue kayanya harus di sekolahin dulu ya Ra” Nadya berbicara sambil tangannya membentuk kata permohonan.
“Iya, mulut lo itu perlu di sekolahin Nad, hmm gimana kalo gue yang jadi gurunya. Gimana? Hahaha. Astaga Nadya, udah deh gak apa-apa kok. Tapi lain kali, please jangan lagi ya,” Dera menatap mata Nadya seakan memohon.

Sekarang, bagi Dera, Davin hanyalah masalalunya. Mungkinkah ini sudah saatnya Dera lepas dari bayang-bayang masalalu? Entahlah. Tapi, ada satu hal yang membuatnya yakin, ada seseorang yang mencintainya teramat dalam. Namun Dera masih samar, dia takut jika pada akhirnya dia akan kembali kehilangan. Untuk kedua kalinya.

Advertisements