Stasiun Palmerah
09.15 WIB

“Kamu jangan sedih, Mayang. Aku pergi kan untuk bekerja, untuk biaya pernikahan kita nanti. Aku janji gak bakal macem-macem disana” kata Revan mengusap rambut Mayang.

“Iya, tapi aku gak bisa jauh dari kamu Van. Aku… Aku…” air mata Mayang tak bisa di bendung lagi.

“Sstt… Aku pergi bukan berarti gubungan kita juga bakalan jauh. Aku janji sering ngasih kabar kamu, tunggu aku Mayang. Aku pasti kembali” Revan memeluk Mayang dengan erat.

“Iya, aku janji akan nunggu kamu sampai kamu kembali. Jaga hati dan diri kamu baik-baik disana ya” Mayang berusaha senyum dalam pelukan Revan.

“Aku janji, kamu juga ya? Yaudah aku harus cepet masuk ke gerbong, keretanya udah mau berangkat” Revan melepas pelukannya dan segera memasuki kereta.

“Hati-hati Van, cepat kasih tau aku kalo kamu udah sampe” Mayang melambaikan tangannya.

Revan membalas lambaian tangan Mayang dan segera hilang di antara orang-orang yang berdesakkan memasuki gerbong kereta.

***

Rumah Mayang
11:48

Mayang tiba di rumah dari dua jam yang lalu. Dia sekarang sedang menonton acara TV dan tiba-tiba saja ketika Mayang memindah saluran ke acar berita, dia terkejut dan tanpa sadar telah menjatuhkan remote yang tadi di pegangnya.

“Pemirsa, baru saja terjadi kecelakaan kereta api dari Stasiun Palmerah, belum jelas apa penyebab kecelakaan ini terjadi, namun diperkirakan banyak korban tewas dan luka-luka…”

Suara pembawa berita itu lama-lama hilang. Mayang langsung pingsan.

***

“Mayang, kamu udah sadar sayang? Tanya Mama Mayang khawatir.

“Ma, Revan baik-baik aja kan? Dia.. Dia selamat kan Ma? Terlihat Mayang tidak bisa menyembunyikan kekhawatirannya.

“Mayang, kamu yang sabar ya, tadi Mama dapet kabar kalo Revan gak selamat. Polisi menemukan jenazah yang ciri-cirinya mirip dengan Revan. Tapi, jenazahnya sulit dikenali karena sempat ada ledakan dan membuat jenazah itu terbakar” kata Mama Mayang dan langsung memeluk anak kesayangannya.

“Gak mungkin Ma, itu pasti bukan Revan. Aku yakin Ma” Tangis mayang semakin keras.

“Sudahlah ikhlaskan saja sayang, biar Revan tenang disana”

***

Beberapa bulan kemudian…

Mayang masih belum bisa mengikhlaskan kepergian Revan. Tidak tahu kenapa dia merasa kalau Revan masih hidup dan akan kembali bersamanya. Mayang masih berharap keajaiban, karena sewaktu pemakaman Revan waktu itu Mayang merasa itu bukan jenazah Revan, meskipun dari ciri-ciri sangat mirip namun Mayang merasa itu orang lain.

“Assalamuaikum” Suara salam mengagetkan Mayang.

“Walaikumsalam, tunggu” Mayang segera membuka pintu dan betapa kagetnya dia ketika melihat wajah yang ada di hadapannya sekarang.

“Revan! Kamu… Kamu beneran Revan?” Mayang sangat tidak menyangka sosok yang selama ini dia tunggu ada di depannya.

“Mayang, aku penuhi janjiku. Aku kembali dan aku akan segera meminangmu” kata Revan langsung memeluk Mayang yang terlihat shock.

“Kamu masih hidup? Bukannya…” Revan langsung menempelkan jarinya di bibir Mayang.

“Aku udah denger semuanya, maaf aku udah buat kamu khawatir selama ini. Aku menghilang lama, sampe kamu udah nganggep aku meninggal. Sebenernya aku waktu kecelakaan itu selamat, aku di tolong sama bapak-bapak tua dan aku di bawa ke rumahnya. Aku waktu itu amnesia, karena kepalaku kena benturan keras. Itu alasen aku ga bisa ngehubungin kamu, barang-barang juga udah gak tau pada kemana. Akhirnya aku di rawat sampe ingatan aku pulih seperti ini dan aku langsung kesini. Aku akan segera menikahimu Mayang, kamulah jodohku. Terimkasih ya kamu udah setia nunggu aku” Revan bercerita panjang lebar.

“Aku siap menjadi istri kamu Van, dari awal aku yakin kamu pasti kembali. Aku selalu nunggu kamu” Mayang menangis karena terharu.

Akhirnya dua minggu kemudian Revan dan Mayang langsung menyegerakan pernikahan mereka. Dalam ikatan menjadi suami istri mereka disatukan. Kisah cinta, pengorbanan dan penantian mereka akhirnya terbayar dengan indahnya hari yang sakral ini.

Advertisements