Bocoran “Quotes”

“Kadang, kita harus merasakan kesedihan dan kesakitan karena cinta, agar kita bisa mendapatkan luapan emosi, yang justru bisa membuat kita belajar melepaskan hal yang bukan menjadi milik kita”.

“Apapun yang telah terjadi, semua itu adalah sebuah rangkaian perjalanan yang akan mengantarkan kita menuju suatu tingkatan yang dinamakan kedewasaan. Masa lalu, baik itu suka ataupun duka, harus kita syukuri semua. Tidak ada kenangan yang benar-benar indah, ataupun kenangan yang benar-benar buruk, semuanya punya tempat sendiri. Semuanya berhak mendapat ruang di hati kita”.

Quotes di atas adalah sedikit bocoran yang ada dalam novel yang sedang saya tulis. Menurut kalian isi novelnya tentang apa? Apakah kira-kira cukup menarik untuk kalian baca nantinya?

Hm. By the way, saya ingin berbagi quotes saja. So, jangan ada yang meng-copas quotes di atas sebelum terbit(Aamiin!) ya, karena kamu bisa kena denda hak cipta sama saya! ha-ha.

About My BIG Project

Hola!

Kali ini gue bakal nulis something yang… Bisa di bilang “Nggak penting bagi elo,” tapi tapi tapi amat penting bagi gue. Anyway, gue  tetep makasih banget buat elo yang ngebaca tulisan gue ini. Bagi elo yang sempet buka tapi langsung elo tutup lagi, ya gue tetep makasih jugak! ha-ha. Baiklah, sudah cukup basa-basi ini.

Sudah baca judul kan? Sip! Ya, itulah bahasan gue kali ini. Nggak bisa di bilang bahasan sih, lebih tepatnya just sharing my project dan rencana gue dalam waktu dekat 🙂

Jadi, selama gue libur kurang-lebih selama satu setengah bulan, gue ngerasa bosan. Gitu-gitu aja. Nggak ada hasil yang berarti. Nggak produktif. Dan blablabla, sederet hal-hal yang bikin gue nggak bakalan maju jika gue nggak ngelakuin hal yang berarti! Eits, tapi nggak semenyedihkan itu kok! Tanpa gue duga, tiba-tiba hidayah dateng ke gue!

Semenjak gue posting di blog beberapa waktu yang lalu karena kangen banget nulis lagi, gue mutusin untuk mulai produktif lagi. Nulis berpuluh-puluh kata ajaib demi sebuah permata yang di namakan “Novel”.

Alhamdulillah, sejauh ini lancar. Ide muncul begitu aja, gue berharap, sampai tulisan ini selesai, tidak ada hambatan yang berarti. Aamiin!

Perjalanan gue emang masih sangaat panjang. Demi terlahirnya sebuah karya, gue memang harus selalu konsisten buat meluangkan waktu nulis. Kali ini gue harus! Semakin cepet selesai maka semakin cepet juga gue kirim ke penerbit!

Duileh, gue emang nggak sabaran banget :(. Padahal masukin naskah ke penerbit itu susyaah! Harus rela nunggu waktu berbulan-bulan tanpa kepastian kabar. Mirip PHP gitu lah. Maklum, naskah itu harus di seleksi ketat bersama ribuan naskah lainnya. Duh, peluang lolos bikin gue down 😦

Tapi gue penasaran banget pengen coba, greget rasanya pengen juga ngerasain di PHP-in sama penerbit. #eh :p

Kalo kalian iseng baca postingan cerita gue di blog ini, jujur aja gue juga ngaku kalo itu tulisan masih “nggak banget!” ha-ha. Remaja banget, anak sekolahan banget, klise apalagi! Duh, jadi malu :))

Karena usia sangat mempengaruhi tulisan kita kali yaa, he-he. Kalo sekarang tulisan gue udah beda sasaran usianya. Tapi gaya anak sekolahan tetep masih gue pake, cuma sekarang seneng banget kalo ngebuat cerita di bikin penasaran, hoho. Emang seharusnya gitu kan? tujuannya supaya yang baca ikut ngerasain karakter si tokoh dalam cerita :)))

Gue masih banyak belajar, jadi ya ceritanya belum wah atau gimana, tapi lagi berusaha ngerubah yang biasa menjadi wah, haha. Udah ah, capek ngetik, gue rasa cukup dulu ye, bye!

Salam sayang dari gue :p

Sering-sering berkunjung yaa, biar nggak ketinggalan, bisa follow blog ini, terima kasih 🙂

TIPS LOLOS SNMPTN! Anak SMA Wajib Baca!

Tags

Oke seperti judul yang kamu baca, kali ini gue bakal nge-share sedikit (banyak) pengalaman gue tentang SNMPTN. Yup, seperti yang kamu tau, SNMPTN adalah kepanjangan dari Seleksi Nasional Masuk Perguruan Tinggi Negeri. Sama seperti gue dulu, kamu yang sekarang adalah anak kelas 12 SMA/sederajat pasti akan berlomba-lomba untuk mengikuti persaingan ini dan berharap untuk lolos pastinya. Karena lolos SNMPTN itu rasanya luar biasa nikmat. Kita bisa santai-santai sambil liburan sembari nunggu jadwal verifikasi PTN sedangkan yang lain, masih harus berjuang SBMPTN dan Ujian-Ujian lainnya.

Sebelumnya cerita dulu deh yaa. Gue adalah salah satu mantan pejuang SNMPTN pada tahun 2015. Sekarang gue adalah mahasiswi yang menuju semester 4 jurusan Matematika FMIPA di Universitas Lampung. Gue masuk jurusan ini Alhamdulillah karena lolos SNMPTN, but bukan pilihan pertama sebenernya. Tapi memang niat awal pengen masuk di jurusan ini, jadi pasti kamu bisa bayangin dong waktu itu gimana bersyukurnya gue :)).

Waktu itu yang nyaranin pilihan pertama adalah seseorang yang memang harus gue denger nasihatnya, karena saat itu gue nggak boleh gegabah kan pilih jurusan, ya walaupun jurusan itu kemauan gue. Jadi dengan berbagai pertimbangan gue taro jurusan Matematika ini di jurusan kedua. Fyi aja sih, pilihan pertama gue itu FKIP Matematika. Dan gue nggak bercita-cita jadi guru, jadi waktu itu setiap gue berdoa semoga lolosnya yang pilihan kedua aja. And I got it! yeah! ha ha ha. Apakah ini yang disebut jodoh? ataukah takdir? yang pasti gue ngerasa sangat bersyukur dan sejak saat itu gue percaya banget sama yang namanya keajaiban. Keajaiban doa :))).

Walaupun yah setelah menjadi mahasiswi Matematika dan sudah 3 semester terlalui, rasanya berat. Nggak seperti yang gue bayangkan, disaat-saat tertentu gue ngerasa sulit banget. Karena gue masih banyak maen-maennya sih, jarang belajar :((. Tapi sejauh ini Alhamdulillah i am survived! Gue ngerasa kayanya sudah saatnya gue bertekad buat berubah. Iya, ini beneran kok. Bismillah. Karena ini adalah pilihan gue buat masuk jurusan sini jadi nggak ada alesan lagi buat main-main. Doakan yaa. Iya kamu yang baca doain gue yaa :))

BUSET GUE CURHAT, ha ha. Maafkan yaak, emang suka gitu orangnya. Harus di buat postingan khusus deh sepertinya curhatan itu, wkwk tungguin aja ya readers :)) wkwk. Ehem daripada berlama-lama lagi, mari kita langsung aje yuk ke TIPS LOLOS SNMPTN-nya! Tips-tips dibawah ini berdasarkan pengalaman & pengetahuan gue pribadi serta beberapa referensi yang gue baca, so disimak yaaa:))

  1. PILIH PTN PERTAMA SESUAI TEMPAT TINGGAL KAMU. Sangat penting ya buat kita milih PTN sesuai tempat tinggal kita pada pilihan pertama, karena peluang diterima lebih besar. Nempatin di pilihan pertama emang nggak harus, boleh di pilihan selanjutnya, tapi pertimbangin lagi ya, karena PTN mengutamakan putra-putri daerahnya. Tapi bagi kamu yang memang punya cita-cita ke PTN yang ada di Pulau Jawa, nggak ada salahnya kok buat di coba. Inget! Rejeki nggak kemana kok gaes!
  2. PILIH JURUSAN SESUAI JURUSAN SEKOLAH KAMU. Jadi biasanya kalo di SMA itu kan ada jurusan IPA dan IPS ya. Kalo sekarang MIA dan IS bukan si? Ya yang penting intinya Eksak dan Sosial lah ya. Nah, buat kamu yang jurusan Eksak untuk milih jurusan di SNMPTN dianjurkan untuk mengambil yang khusus Saintek. Misalnya jurusan-jurusan yang ada di Fakultas MIPA, Fakultas Kedokteran, Fakultas Pertanian, Fakultas Teknik, FKIP yang jurusan Eksak. Pokoknya yang berbau Eksak ya. Sedangkan yang sekolahnya jurusan Sosial, kamu silakan pilih jurusan-jurusan Soshum. Misalnya jurusan yang ada di FISIP, FEB, HUKUM, FKIP yang berbau Sosial. Tapi, sebenernya tidak ada patokan harus sih, karena teman-teman saya ada beberapa yang ternyata lolos bahkan yang lintas jurusan. Namun tetep ya yang sesuai jurusan pasti lebih di utamakan :))
  3. PILIH JURUSAN SESUAI MINAT. Ini penting banget loh! Karena kalo misalnya nih kamu udah lolos, tapi ternyata jurusan itu nggak sesuai sama minat kamu kan bahaya. Apalagi setelah itu kamu lepas begitu aja! Sungguh bisa fatal ya guys, kasian adek-adek kelas kamu nantinya karena sekolah kamu bisa di blacklist pada tahun berikutnya-_-
  4. LIHAT AKREDITASI SEKOLAH. Akreditasi sekolah nentuin jumlah porsi masing-masing untuk para siswanya agar bisa lolos. Semakin tinggi akreditasi sekolah kamu maka semakin besar peluang untuk lolos :))
  5. CARI TAU ALUMNI YANG UDAH MASUK PTN DAN JURUSAN TERSEBUT. Ternyata Alumni juga berperan loh, karena PTN juga ngeliat kualitas-kualitas lulusan dari sekolah kamu. Semakin banyak yang lolos pada tahun sebelum-sebelumnya, besar kemungkinan kamu untuk diterima :)) Kamu bisa tanya ke ruang BK untuk mengetahuinya.
  6. JANGAN MAKSAIN KEHENDAK DAN LIHAT KEMAMPUAN. Kamu bisa liat dari nilai rapor kamu dari semester 1-5. Kira-kira kamu nonjolnya dimana, dan bisa kamu kembangin ilmunya di PTN. Usahakan jangan sampai ada nilai yang turun. Nilai kamu harus konsisten, terutama di pelajaran yang di UN-kan ya. Nilai nggak harus sangat besar, karena lebih baik nilai standard tapi konsisten daripada nilai besar tapi naik-turun.
  7. PINTAR LIHAT PELUANG. Disini kamu harus pinter baca peluang. Cari tau temen-temen kamu mau ambil jurusan apa. Usahakan jangan sampai ada yang sama. Karena kalo ada yang sama peluang kamu makin kecil. Inget! Sebenernya saingan terbesar kamu adalah teman satu sekolah kamu sendiri.
  8. JANGAN SALAH MENGURUTKAN PILIHAN. Urutkan pilihan sesuai Passing Grade dari yang terbesar hingga terkecil ya. Karena hal ini sangat berpengaruh terhadap kelolosan kamu untuk masuk PTN.
  9. JANGAN IKUT-IKUT TEMAN. Mungkin kamu yang punya tujuan buat bisa bareng sama temen kamu biar satu jurusan, bisa lupain tujuan ini. Inget ini persaingan ya. Karena seperti poin No. 6 malah bisa bikin peluang kamu makin kecil! Belajar buat cari tau minat dan passion kamu dimana ya :))
  10. CANTUMKAN PRESTASI YANG KAMU MILIKI. Jika kamu memiliki segudang prestasi, kamu beruntung! ini akan menjadi poin plus buat kamu. Jangan lupa untuk meng-upload scan sertifikatnya ya saat mendaftar :))
  11. JANGAN BERHENTI BERDOA. Nothing is Impossible guys! Selama kamu percaya, tidak ada yang tidak mungkin. Keajaiban doa itu sungguh luar biasa!

Baiklah, sepertinya apa yang gue tau udah gue share ya yang di atas. Buat para pejuang SNMPTN, FIGHTING guys! Tapi inget ya SNMPTN ini bukan segalanya. Karena sesungguhnya kalo bener-bener niat mau lolos itu berjuangnya dari semester 1. Anggep aja kalo lolos bonus, kalo belum lolos ya harus tetep semangat berjuang buat SBM. Berharap boleh, tapi jangan terlalu berharap.

Meski kita udah berusaha semaksimal mungkin, belum jadi jaminan kita bakalan lolos, karena penilaian SNMPTN ini sampai sekarang tidak ada yang benar-benar tau sistem penilaiannya seperti apa. Tapi semoga Tips di atas bisa sedikit membantu yaaa :))

-Irma-

HELLO!

HAI GUYS! LOOONG TIME banget nggak buka ini blog-_-

Setelah sekian lama gue ngga nulis, alamaaak! KANGEEN GUEH! tiba-tiba aja malem ini gue inget kalo punya ini blog wkwkw. Ada rencana mau rajin nulis lageh kalo nggak sok sibuk ha ha..

Terakhir nge-post kalo nggak salah tahun 2015 pertengahan, dan sekarang tahun 2017! ulala.. Bahkan gue ngelewatin tahun 2016 tanpa ninggalin sepatah kata pun di blog ini, hmm-_-

Tapi ya sudahlah yaa, siapa tau niatan baik gue ini bisa terlaksana dengan menulis di tahun ini. Nulis apa aja kek gitu wkwkw..

Kalo gitu gue nyari inspirasi dulu deh yaak mau nulis apaan hihi. See yaaa! Tungguin aje postingan gue! byee! :)))

Aside

Dera and The Past Memories #NulisRandom2015 #Day29

Tags

“Dera… Gue… Suka… Elo”

“Apa? Lo… Serius?”

“Iya… Lo mau kan jadi pacar gue?”

“…”

“Dera, gue mohon, buka hati lo buat gue. Gue tahu, gue sangat tau gimana perasaan lo sama Davin dulu, juga gimana rasa kehilangan yang lo lo rasain. Plis, lupain masalalu elo Ra. Setidaknya, lo kasih kesempatan buat gue untuk mencoba buat lo bahagia”

“Gue… Gue juga sayang sama lo Fi”

Dera memeluk Afli. Erat sekali. Ia tahu, memang tidak mudah melupakan masalalu. Bahkan tidak akan bisa, tapi Dera yakin, kenangannya bersama Davin dulu kini sudah tersimpan rapat di sudut hatinya. Tetap menjadi kenangan. Selamanya.

Mungkin inilah saatnya bagi Dera, memulai semuanya, merubah jalan pikirannya. Menggenggam masa depan yang akan membawanya menuju kebahagiaan. Bersama Alfi, tentu saja.

Tidak semua cinta berakhir bahagia. Tidak semua cinta berakhir terluka. Semua ada hikmah dibalik semuanya, tergantung kita memandangnya. Tidak ada yang salah, cinta tidak pernah salah, begitu pula dengan takdir. Semuanya sudah digariskan oleh Tuhan kepada semua insannya. Semua orang berhak untuk menemukan kebahagiaannya masing-masing. Semua orang berhak untuk bahagia.

Aside

Lembaran Baru

Tags

Mencintai dua lelaki sekaligus? Bagaimana bisa? Kau bodoh atau sudah gila?!

Kata-kata itu semakin sering mengganggu pikiranku. Ya, aku menyukai dua lelaki sekaligus. Apa aku salah? Oh, ya semua orang juga pasti menganggapku salah. Lebih tepatnya… Gila. Tapi aku tidak peduli. Aku tidak menghiraukan pandangan aneh orang-orang disekitarku atau cibiran-cibiran yang membuat telingaku panas. AKU TIDAK PEDULI DENGAN MEREKA. Yang aku tahu hanya satu, aku mencintai kedua lelakiku.

Sebenarnya ini bukan pilihanku, atau bisa dibilang, aku tidak mampu untuk memilih diantara keduanya–Ray dan Jo–mereka memiliki arti penting dalam hidupku. Kisah cintaku awalnya baik-baik saja ketika aku dan Ray menjalin hubungan. Namun, tiba-tiba lelaki dari masalaluku–Jo–datang kembali dikehidupanku. Jo datang dengan sejuta harapan. Aku pun luluh dengan sikapnya, tentu kami berhubungan kembali. Tanpa diketahui Ray pastinya. Ya, aku tahu aku bodoh dan gila. Tapi itulah yang terjadi padaku.

Menjalin hubungan dengan dua lelaki, aku harus pintar mengatur waktu dan menyembunyikan rahasiaku. Untunglah, meskipun mungkin banyak yang mengetahuiku memiliki dua kekasih, namun tampaknya Ray dan Jo tidak mencium kebohonganku.

Semua berawal ketika setahun yang lalu, Jo menghubungiku. Jo adalah cinta pertamaku.

“Nasha, apa kabar? Ini aku, Jo”

Ketika mendengar suara itu, aku kaget seketika. Darimana dia tahu nomor ponselku? Saat itu yang kurasakan entahlah. Terlalu sulit untuk diungkapkan. Campuran rasa rindu, bingung, kesal, kecewa berbaur menjadi satu. Aku kecewa padanya, karena dulu Ia meninggalkanku begitu saja. Tapi, sejujurnya aku masih mengharapkannya. Dan semenjak obrolan itu, hubungan kami semakin dekat. Hingga akhirnya Ia memintaku untuk kembali bersamanya, aku tak menolak. Bodohnya aku, aku terlalu bahagia hingga lupa dengan Ray, kekasihku.

Disaat kesadaran mulai utuh, aku tetap pada pilihanku. Memiliki keduanya. Hubungan aku dengan Ray dan Jo hingga kini baik-baik saja. Yang aku syukuri, Ray sering berada di luar kota mengurusi proyeknya. Setidaknya itu mengurangi kecurigaannya terhadapku, menurutku begitu.

Akhir-akhir ini ada yang begitu menganggu pikiranku, percakapanku dengan kakakku, Dean begitu membuatku pusing. Aku ingat sekali detil percakapan kami.

“Nasha, aku dengar dari teman-temanmu, kamu memiliki dua kekasih? Jawab!” bentak kakakku.

“Kata temanku? Siapa kak?” aku tidak berani menatap matanya.

“Jawab Nasha! Apa itu benar!” bentakannya semakin kencang.

Aku sangat takut, tak ada cara lain lagi, pasti kakakku akan semakin mendesak. Baiklah, mungkin sudah saatnya aku mengakui.

“Iya.. I.. Itu benar kak. Aku..”

Tak sempat memberikan pernyataan lebih, kakakku langsung memotong pembicaraan.

“Mencintai dua lelaki sekaligus? Bagaimana bisa? Kau bodoh atau sudah gila?!”

Kata-kata itu sukses membuatku berderai airmata. Aku langsung lari, pergi dari hadapan kakakku.

“Nasha! Kembali!”

Aku tak peduli. Meskipun kakakku terus saja memanggilku, aku tetap diam. Aku menangis. Begitu menyesakkan.

Setelah itu aku jadi berpikir. Sikapku memang salah, sangat salah. Aku memang mencintai Ray dan Jo, tapi aku tak bisa memiliki keduanya. Aku harus pilih salah satu. Aku harus memantapkan pilihan hatiku.

Aku mengingat bagaimana dulu mereka mendapatkanku, pengorbanan dan kebahagiaan yang mereka berikan. Begitu pula rasa kekecewaan yang sempat ditinggalkan.

Akhirnya pilihanku jatuh pada satu nama, Ray. Aku cukup yakin dengan pilihanku. Aku ingat perjuangannya dulu, disaat aku sakit hati ditinggal Jo, dia selalu ada disampingku, selalu menghiburku. Perlahan tapi pasti, aku pun luluh dengan semua usahanya, hingga akhirnya aku merasakan cinta kepadanya, bukan hanya sekadar rasa kasihan atau pelarian. Ray begitu hebat, dia mampu membuatku jatuh cinta disaat aku baru saja merasakan luka. Aku cinta Ray.

Jo. Cinta pertamaku. Dia yang begitu tampan dengan kharisma yang begitu kuat. Mampu meluluhkan hati wanita manapun. Namun kini, Jo adalah bagian masalaluku, aku yakin. Aku salah, tidak seharusnya aku menerimanya kembali. Aku memang menyayanginya. Tapi ini bukan rasa yang seperti dulu, ini adalah rasa sayang sebagai teman. Ya, lebih baik seperti itu, tetap seperti itu.

Setelah yakin dengan semua keputusanku, aku mengutarakan semuanya. Tak ada cela. Aku berusaha jujur. Syukurlah, mereka menerima segala keputusanku ini, tanpa ada rasa marah. Meski sempat syok saat mendegar pengakuanku ketika aku memiliki keduanya. Jo, setelah mendengar keputusanku untuk memutuskannya, dia terima. Bahkan dia meminta maaf tentang kesalahan masalalu. Katanya, Ia sangat menyesal dulu telah meninggalkanku. Tapi Ia mencoba dewasa, menerima segala keputusan yang kubuat.

Akhirnya, semuanya telah jelas. Hanya ada satu lelaki di hatiku, dialah Ray. Ray Widjaja. Aku bahagia bersamanya kini. Tak ada lagi rahasia, tak ada lagi kebohongan. Meniti kehidupan bersama, memulai dari awal kembali. Meninggalkan masalalu, dan menyambut masa depan dengan bahagia.

Aside

[Review] Jodoh Untuk Naina by Nima Mumtaz

Tags

, ,

Judul: Jodoh Untuk Naina
Penulis: Nima Mumtaz
Penerbit: PT Elex Media Komputindo
Label: Le Mariage
Terbit: 2015
Tebal: 252 halaman
ISBN: 978-602-02-6348-9
Buntelan dari Mbak @nima_saleem (hadiah blogtour di blog Mbak @mentionsari)

***

Jodoh untuk Naina, Abah yang pilih. Naina ikhlas.
Tapi, kenapa Abah pilih dia?
Dia yang punya masa lalu kelam.
Dia yang pernah diarak keliling kampung karena berzina.
Dia yang tidak sempurna.
Mengapa Abah begitu yakin dia mampu menjadi imam Naina?
Bagaimana Naina harus menjalani kehidupan rumah tangga bersama pria yang tidak dia sukai, bahkan sebelum akad nikah?
Apakah dia adalah jodoh untuk Naina?

**REVIEW**

Novel ini meceritakan tentang kisah seorang gadis berusia 22 tahun, yang tiba-tiba saja dijodohkan dengan Abahnya. Gadis itu bernama Naina. Naina Humairah. Seorang gadis yang belum lama kuliah dan baru memantapkan hati untuk bekerja.

Ketika itu, Abah membicarakan perihal perjodohan. Naina ingin sekali menolak, namun melihat binar mata Abahnya, Naina tidak tega. Naina menyanggupi perjodohan itu. Meski Ia sangat ragu, karena Naina mengetahui masa kelam calon suaminya itu. Namun lagi-lagi, Naina tak sanggup untuk menolak perjodohan ini.

Pernikahan pun berlangsung dengan mudah, seakan semesta ikut merestui. Sekarang Naina dan Rizal–suaminya–telah resmi menjadi pasangan suami istri.

Akankah mereka berakhir bahagia? Atau berakhir dengan luka? Temukan jawabannya dalam novel Jodoh Untuk Naina ^_^

***

Satu kata setelah menamatkan Novel ini adalah… Whoaaaa! XD. Novel romance dibalut islami yang banyak sekali mengandung pelajaran didalamnya. Aku sangat menikmati kisah Naina dan Rizal yang sangat mengalir lancar. Ada beberapa bagian juga yang begitu menguras emosi juga mengaduk-aduk perasaan hohoho xD

Yup, membaca novel ini, aku seolah ikut merasakan apa yang dialami Naina. Dari awal keraguannya, mencoba menerima, merasakan kebahagiaan, kekecewaan dan bagaimana akhirnya mereka bertahan…

Aku salut banget dengan gaya penulisan Mbak Nima yang apik. Aku suka sekali dengan selipan-selipan religius dalam novel ini, juga selipan bahasa daerah yang menambah nilai plus untuk novel ini.

Aku hampir tidak menemukan typo sama sekali! Yah mungkin hanya satu kata, sih. Tapi itu pun tidak mengurangi kerennya novel ini!

Aku sangat merekomendasikan novel Jodoh Untuk Naina ini untuk kalian yang sedang bimbang alias galau jika dihadapkan dengan kata perjodohan, ckck xD. Tidak hanya itu, ini novel sangat recommended juga kok bagi yang masih remaja dan sudah menikah. Karena, novel ini banyak sekali terkandung hikmah didalamnya. Tentang kasih sayang keluarga, cinta, agama, dan bagaimana kita jangan gegabah dalam mengambil keputusan disaat lagi marah :))). Aku beri 4,5 bintang untuk gadis si berkerudung biru! Sukses terus ya Mbak Nima ^_^

***

1). Naina, tak ada waktu yang terlalu cepat atau terlalu lambat untuk masalah jodoh. Dia akan datang kapan pun dia mau. Karena Allah telah menuliskannya dalam garis takdirmu (Hlm. 2)
2). Dek, yang namanya istikharah itu nggak selalu datang jawabannya lewat mimpi. Dia bisa datang lewat petunjuk yang lain, misalnya kemantapan hati, proses yang nggak berbelit, kelancaran segala sesuatunya, banyak deh (Hlm. 16)
3). Naina, alangkah sombongnya kita sebagai manusia jika tidak mau menerima manusia lain yang ingin berubah. Sedangkan, Allah saja menerima setiap pertobatan. Tuhan tidak pernah membeda-bedakan siapa pun yang ingin kembali pada-Nya. Masa kita sebagai manusia malah menyalahi kehendak-Nya? Tidak ada yang terlalu kotor ataupun bersih di mata-Nya. Apalagi belum tentu kita lebih baik daripada orang tersebut. Itu namanya takabur (Hlm. 80)
4). Ya Rabb, maaf jika aku mencinta makhluk-Mu terlalu sungguh. Maaf jika aku merindu makhluk-Mu dengan segenap rindu yang kupunya. Tapi aku tak sanggup menahan ini, ya Allah. Aku terlalu mencinta, aku amat sangat merindu. Allahku, tolong jaga dia dalam lindungan-Mu. Jaga dia dalam kasih sayangmu. Jaga hatinya agar selalu dalam lingkup rahmatmu (Hlm. 214)

Aside

Dera and The Past Memories #NulisRandom2015 #Day26

Tags

“Ehem, serius amat sih neng bacanya”

Dera menengok ke arah suara itu. Alfi sudah duduk disampingnya. Dera tidak menyadari kedatangan cowok itu. Ah, Dera terlalu larut dengan novel yang dibacanya, begitu menguras emosinya.

“Eh, udah dateng lo Fi,” kata Dera sedikit kikuk.

“Baca apaan? Novel romance yah Ra?” Alfi memperhatikan novel yang dibaca Dera, dan tebakannya seratus persen tepat.

“Iya nih, hehe. Hm, jadi kita mau maen apa gimana nih?” Dera semakin canggung.

“Maunya kemana? Gue sih nurut kata elo aja Ra,”

“Gue sih maunya disini aja. Tenang. Gue udah lama ga duduk-duduk disini. Lo ga keberatan kan kalo kita cuma disini aja? Cuma ngobrol-ngobrol aja?”

“Ya gak apa-apa dong. Iya enak disini. Adem. Eh mau tau dong itu novel ceritanya tentang apa?” sepertinya Alfi tertarik dengan apa yang dibaca Dera tadi.

“Beneran mau tau? Baca sendiri aja deh, ntar gue pinjemin deh,”

“Ah elo Ra, yaudah deh ntar gue pinjem. Oya jadi sekarang kita ngobrolin apa nih?” Alfi jadi merasa tidak enak lama kelamaan jika tidak ada bahan pembicaraan.

Dera sangat merasakan situasi yang tidak mengenakkan seperti ini. Dera sadar mungkin tidak ada salahnya Ia jalan-jalan bersama Alfi. Mungkin hanya di sekitar sini saja, mengelilingi komplek perumahannya.

“Mending kita jalan-jalan aja yuk ngelilingin perumahan ini, daripada bengong kayak gini,” Dera berdiri dan mulai berjalan, Ia harap Alfi mengikuti.

“Oke, tapi tunggu dong Ra! Lo ninggalin gue ya, awas lo gue cubit kalo kena!” Alfi mengejar Dera.

Mendengar Alfi bicara seperti itu, Dera memutuskan untuk berlari. Ia tidak ingin tertangkap dan dicubit oleh Alfi. Akhirnya mereka pun seperti anak kecil yang bermain kejar-kejaran.

Aside

Dera and The Past Memories #NulisRandom2015 #Day25

Tags

Di hari Minggu yang sangat cerah ini, Dera memutuskan untuk pergi ke taman. Dera ingin menikmati indahnya bunga-bunga yang sedang bermekaran, sudah lama sekali rasanya Dera tak kesana. Dalam perjalanan, tampaknya Dera sangat menikmati. Setelah berjalan sekitar 10 menit akhirnya Dera sampai. Dia pun langsung duduk di tempat biasa ketika dia kemari.

Drrrtt… Drrtt… Drrtt

Dera meraba sakunya. Handphonenya bergetar, menandakan ada pesan yang masuk. Dera menghela nafas. Baru saja dia duduk, sudah ada yang mengganggunya. Dera langsung membuka pesan itu.

—Alfi—
Hai, Ra! Lo dimana? Gw mo ke rumah lo nih. Lo ada di rumah kan?

Dera mengerutkan keningnya, tumben Alfi SMS, mau ke rumah lagi. Ada apa ya? Dera bertanya dalam hati. Dia pun segera membalas SMS itu.

Sent:
Gue ga di rumah sih, tapi di taman. Kenapa Fi? Ada perlu?

—Alfi—
Oh di taman. Oke gue kesana ya. Gpp nih gue pengen maen aja sama lo. Boleh kan?

Sent:
Oh, kirain ada perlu penting. Oke, kesini aja. Gue tunggu.

—Alfi—
Sip, 🙂

Sambil menunggu kedatangan Alfi, Dera memutuskan untuk membaca Novel yang dibawanya. Ya, Dera kemana-mana selalu membawa Novel. Menurutnya, Novel adalah teman. Contohnya ya seperti saat ini, menemaninya di kala sedang menunggu, menunggu seseorang yang disayanginya. Sekarang Dera tidak ragu, dia yakin dia menyayangi Alfi lebih dari seorang teman.

Aside

[Review] Days of Terror by Ruwi Meita

Tags

,

Judul: Days of Terror: Ketika Waktu dan Kematian Dalam Genggamanmu
Penulis: Ruwi Meita
Editor: Ry Azzura & Ario Sasongko
Penyelaras Aksara: Funy DRW
Penata Letak: Irene Yunita & Erina Puspitasari
Desain dan Ilustrasi Sampul: Dedy Koerniawan & Ayu Widjaja
Penerbit: Bukune
Terbit: Cetakan Pertama, April 2015
Hlm: vi 134; 13 x 19 cm
ISBN: 602-220-155-1

***

Ori terbangun dari tidur dengan panik. Keringat mengucur deras dan detak jantung seakan berlomba dengan napasnya. Mimpi buruk itu terulang lagi. Menyisakan suara yang terus terngiang di telinganya, “Cepat, temukan wanita itu atau hidupmu adalah taruhannya!”

Dia bangkit untuk mengambil segelas air di meja rias. Kemudian, sudut matanya menangkap sebuah bayangan di cermin. Betapa terkejut Ori dengan apa yang dilihatnya; perempuan tua dengan rambut putih, kulit keriput, punggung bungkuk, dan tatapan yang menyeramkan!

“Tidak! Tidak mungkin! Apakah wanita mengerikan itu… AKU?!”

***

Dengan kemampuan pergi ke masa lalu dan masa depan sesuka hati, Ori mengubah cerita hidupnya. Nilai ulangannya kini membaik, janji-janji selalu ia tepati, dan semua hal buruk bisa dicegahnya. Ya, kehadiran kalender misterius itu merupakan anugerah bagi Ori.

Namun, apa yang harus dia lakukan, jika semua kebahagiaan itu mesti dibayar dengan nyawa?

**REVIEW**

Novel ini menceritakan tentang seorang gadis yang beranjak remaja, yang bernama Oriana. Oriana atau biasa di panggil dengan Ori ini merupakan siswi yang masih SMP dan sering ceroboh. Itulah yang menyebabkan dirinya selalu sial, bahkan hampir setiap hari ada saja yang membuatnya kesal. Ori juga orangnya pelupa, teman-temannya sering mengejeknya dengan sebutan Miss P alias Miss Pelupa, terutama Fla, si Nona Sempurna.

Namun, kesialan demi kesialan yang di alami Ori lama-kelamaan pudar. Bahkan dia bisa mengantisipasi apa yang akan terjadi kepada dirinya. Hal itu karena sebuah Almanak, yang dibeli bundanya. Ketika melihat Almanak itu, ada tulisan yang dipercayai Ori sebagai mantera. Bunyinya adalah:
“Kau sang penjelajah waktu. Hanya kau sang empunya masa. Bukalah lembaran kayu. Lantunkan sebuah mantera. Waktu maju waktu mundur. Pada suatu ketika waktu beku. Semua bisa terjadi saat kau… TERKUTUK.”

Hidup Oriana berubah semenjak dia mengetahui kegunaan dari Almanak itu, dia tidak lagi menjadi pelupa, bahkan dia bisa mendapatkan nilai-nilai yang gemilang! Namun semuanya harus berakhir ketika Ori kembali ke masalalu dan begitu terbangun, Ori berubah menjadi tua! Kutukan itu menimpanya. Apakah Ori bisa terlepas dari kutukan itu? Ikuti kisahnya di Days Of Terror! ^_^

***

Kalau melihat dari covernya, aku kira setting di perpustakaan yang di tonjolkan, tapi aku salah. Hanya sedikit yang di eksplor, meski memang perpustakaan disebutkan sebagai tempat favorit Ori dan sahabatnya, Kalea untuk bersembunyi.

Dari awal membaca cerita ini, mbak Ruwi mampu membawa pembaca untuk menikmati setiap lembar ceritanya, tak lupa bumbu ngeri-ngeri sedap yang bikin merinding, untung aku membacanya siang, kalau malam aku pastikan sering nengok kebelakang, hihi x)).

Kisah dalam cerita ini menarik. Almanak yang dijadikan keunikannya. Kita akan dibuat terkagum dengan cara penulisan mbak Ruwi ketika Ori ada di kehidupan masalalu, sekarang atau masa depan. Kita jadi sulit membedakannya. Penggambaran cerita pun cukup detil, jadi kita seolah merasakan apa yang dirasakan Ori sebagai tokoh utama. Apalagi ketika sosok yang berdesir–yang dipercayai sosok nenek tua itu muncul– membuat kita seperti merasa waspada, seakan kita juga ada yang memperhatikan, hiiiy!

Ciri khas yang lain ada di twistnya. Ada kejutan yang tidak terduga di akhir cerita, aku pun sempat kaget dengan apa yang terjadi dengan Ori di akhirnya, aku juga bertanya-tanya sebenarnya apa sih yang terjadi atau yang dirasakan Ori di dunia nyata ketika dia sedang pergi ke masa lalu atau masa depan itu? Aku bertanya-tanya.

Namun, ada yang membuat bingung, disaat ada kesalahan penyebutan nama, yang seharusnya untuk Ori, tapi tertulis Le, yang berarti Kalea. Dan untuk jumlah halamannya sangat tipis, menurutku. Seandainya bisa lebih tebal lagi, aku yakin sangat banyak yang bisa di eksplor. Tapi untuk keseluruhan cerita aku suka sekali. Novel ini sangat cocok untuk dinikmati dalam sekali duduk. Terutama bagi kamu-kamu para remaja yang ingin membaca genre horor, ini sangat aku rekomendasikan. Aku beri 3,5 bintang untuk novel ini. Sukses selalu buat mba Ruwi! ^_^